Coto Gagak Nan Nikmat Coto Gagak Nan Nikmat | Sharing Moments Coto Gagak Nan Nikmat | Sharing Moments Sharing Moments, Berbagi Untuk Kebaikan , memberikan inspirasi bagi sesama agar hidup ini menjadi lebih bahagia

Rabu, 09 November 2011

Coto Gagak Nan Nikmat

Kali ini saya mencoba kuliner dari kampung halaman Pak JK, Makassar. Soal makanan pertama kali yang terbesit ketika dikirimkan tugas ke Makassar adalah Coto dan Konro, eh teman-teman yang lain menyarankan untuk tak lupa menyantap Pallu Basa dan Pallu Butung, saya sendiri tak tahu bentuk dua makanan tersebut, kalau Coto dan Konro saya pernah menikmatinhya di Jakarta, namun saya penasaran seperti apa rasa Coto dan Konro di negeri asalnya….hehehe...

Malam pertama ketika ditanya mau makan dimana sama teman kantor di Makassar saya spontan mengatakan Cotoooooooo…….memenuhi rasa penasaran dan perut yang sudah meraung-raung. “Gimana kalo ke Coto Gagak?”, seru teman saya tersebut, hemmmm…saya semakin penasaran apa pula Coto Gagak ini, ada berapa macam coto di Makassar, apa iya burung gagak dijadikan coto seperti sindir teman saya yang lain?.

Berenam kami berangkat, tibalah kami ditempat makan tersebut, terpampang dengan jelas spanduk Coto Gagak, aih aih rupanya rumah makan tersebut terletak di jalan Gagak, persisnya tepat diujung jalan Gagak persis di pinggir jalan. Jangan Tanya saya arah jalan menuju kesana, selain karena baru pertama kali saat itu sudah malam pula jadi agak sulit menghapal jalan…hehehehe….

Kesan pertama begitu menggoda, itu bahasa iklannya. Tempatnya cukup nyaman, ada dua tempat, yang satu tempatnya terbuka, sepertinya tempat “asal muasal” Coto Gagak berdiri, sementara yang satu lagi lebih “mewah” tempatnya dibandingkan tempat yang terbuka tadi, sepertinya non-smoking area, keduanya dimiliki orang yang sama. Parkir?, Gak usah khawatir, parker yang tersedia cukup banyak, paling tidak dipinggir jalanpun cukup aman.
Di dinding kedua tempat tersebut terpampang poto-poto artis dan pejabat yang pernah menyambangi rumah makan tersebut, layaknya tempat makan terkenal di belahan negri ini lainnya. Tempatnya bersih, begitu juga toiletnya, pokoknya ajib lah tempatnya.

Nah ini yang penting, bagaimana dengan rasanya?, terus terang, kalo gak inget berat badan n kepentingan kesehatan 3 – 4 mangkuk aja saya sanggup (maklum disajikan dalam mangkuk kecil, kalo ukuran saya…hehehe), disajikan dalam mangkuk kecil, sambal, jeruk limau, dan ketupat (ukuran kecil pula). Sluuurrpppsssss......santapan pertama saja membuat saya lupa akan penat dan padatnya jadwal hari itu yang saya jalani, segar dan dagingnya empuk. Oh iya, pertama kali ditawari saya disodorkan pada pilihan daging plus paru atau daging saja, saya pilih daging saja, belakangan saya baru tau parunya pun nikmat, nyesel gak pesen dua-duanya…..hehehehe….Ditambah sambal, maklum saya penyuka makanan pedas jadilah coto yang begitu menggugah selera makan, untuk minum saya pilih yang standar-standar saja the tawar hangat J. Ketupat satu tidak cukup untuk menemani semangkuk coto, kalo takeran saya sih 2 buah ketupat kalo tambah lagi sati kudu nambah cotonya, kaga selesai-selesai dah makannya….hehehe

Oh iya, kabarnya Coto Gagak ini buka 24 jam, dah kaya rumah sakit n Warnet kan? Itulah yang menyenangkan dari rumah makan ini, bisa dikunjungi kapan saja, dan jumlah pengunjungnya dari pagi sampai malam kaya arus lalin di Jakarta, padat merayap….hehehe….

Nilai warung makan ini keseluruhan 3.6 (dari skala 5)…

Nah segitu dulu cerita tentang Coto, mudah2an bisa menikmati hidangan khas Makassar lainnya…

0 comments:

Poskan Komentar

Sharing Moments, Berbagi Untuk Kebaikan...