Surat Untuk Calon Gubernur DKI Jakarta Surat Untuk Calon Gubernur DKI Jakarta | Sharing Moments Surat Untuk Calon Gubernur DKI Jakarta | Sharing Moments Sharing Moments, Berbagi Untuk Kebaikan , memberikan inspirasi bagi sesama agar hidup ini menjadi lebih bahagia

Rabu, 09 Mei 2012

Surat Untuk Calon Gubernur DKI Jakarta


Yang terhormat Bapak-Bapak yang berlomba-lomba mendiami  tempat kerja di bilangan Medan Merdeka Selatan, semoga bapak-bapak semua dalam keadaan sehat jasmani dan rohani, fisik maupun mental.

Bapak-bapak sekalian saat ini mungkin sedang mengeluarkan semua jurus untuk menarik simpati masyarakat, ya biasalah jurus “kecap nomer satu” laris digunakan, bahwa bapak lebih baik sementara yang lain itu lebih buruk. Bapak-bapak sekalian juga pastinya menonjolkan segudang prestasi yang sudah bapak-bapak sekalian raih, entah dari jaman bangku sekolah sampe jabatan terakhir bapak, bahkan yang belum pernah kita tau sebelumnya. 


Bapak-bapak juga bisa jadi udah mencoba jurus supaya masyarakat iba dan kasian yang akhirnya terkesan dan simpati sama bapak-bapak sekalian, ya bisa karena bapak-bapak ditindas oleh penguasa atau hidup hanya berkecukupan, punya harta pas-pasan atau lainnya, dulu sih jurus ini terbukti ampuh loh digunakan sama pemimpin negeri ini supaya masyarakat simpat, tapi sorry aja nih pak kalo sekarang sih dah basi...!!! pan masyarakat juga dah banyak ngeliat dan belajar, kecuali bapak-bapak emang bisanya begitu doang.

Atau bapak-bapak coba mengeluarkan angka-angka statistik supaya bisa ngedukung dan ngegiring anggapan masyarakat bahwa bapak udah ngelakuin banyak hal buat masyarakat dan prestasi bapak selama ini udah bagus. Silahkan aja sih pak, tapi masyarakat kan udah ngerasain dan ngalamin sendiri sehari-hari bagaimana kota tercinta ini sebenarnya. kalo statistik bapak-bapak cocok sama yang dirasain orang-orang pasti bapak yang dipilih, tapi kalo kaga ya jangan harap. Buat yang diluar pemerintahan pasti jg ngeluarin statistik yang jelek-jelek tentang Jakarta, ya sama aja buat ngegiring masyarakat kalo bapak-bapak bisa nyelesein itu masalah sampe tuntas....tas....tas....tas......

Saya sendiri juga punya statistik nih pak, yang selama ini keliatan jelas didepan mata (mata saya paling kaga) dan saya alami sendiri. Coba bapak-bapak liat aja statistik saya satu-satu. Pertama nih pak, dalam seminggu saya berangkat ke kantor atau pulang ke rumah paling banter cuma 2 kali saya gak ketemu macet, itu juga gara-gara pulang jam 10 malam nunggu jalanan sepi. Gak lancar-lancar amat sih tapi lumayanlah dibanding kalo saya pulang on time. Bapak-bapak sekalian mah bisa aja komentar “yah syukur-syukur masih ketemu jalanan gak macet” ya gak pak?….hehehe. 

Atau paling gak bapak nyuruh naek kereta. Kalo ke Bogor sih dah lumayan banyak jadwalnya tapi itu juga temen2 banyak yang masih pada ngeluh pelayanannya, mereka pasrah karena emang terpaksa daripada naek bis yang muaceeettt. Kalo ke Serpong, Tangerang dan bagian Barat Jakarta lainnya mah gt deh pak, padetnya mantap surantap tuh kereta, tapi belakangan sih dah mendingan, karena dah rel ganda kali ya jadi kaga berasa lama biar desek2an juga...hehehehe. 

Naek busway?? Wew, mobilnya kayanya gak semuda keberadaannya deh, kl diitung-itung lumayan sering mogok kayanya, ada yang kebakar pula, keren kan pak?…hhhuuufffttt. Belom lagi kelakuan supirnya juga 11-12 sama angkutan umum lainnya yang suka kebut-kebutan n cuek bebek sama pengguna jalan lain. Coba aja bapak ingat-ingat lumayan sering kan pengguna jalan raya lain yang ditabrak sama mereka, ya gak pak?

Nah masih tentang angkutan umum nih pak, saya juga punya "statistik" kalo angkutan umum entu dah rata-rata “renta” dan gak sehat plus gak manusiawi lalu-lalang berjejelan di jalanan ibukota. Bodi angkutan yang aduhai ancurnya, dah gitu isinya kalo pas pergi n pulang kantor desek-desek bin jubel-jubelan yang naek. Trus pak asap knalpotnya itu loh , lebih tebel dari asep kereta uap, alhasil kalo sampe kantor saya paling gak harus cuci muka biar gak keliatan kusam dan lecek. pas liat air hasil cucian mukanya menyedihkan pak, gak kalah item sama air kali ciliwung.

Itu baru bicara sedikit statistik jalanan Jakarta pak. Bapak sadar gak sih kalo jalanan Jakarta itu dah mencemaskan, dah kaya medan pertempuran. Ada geng motor lah, ada ranjau paku, jalanan lobangnya dah kaya kena meteor, dan angkutan umum yang udah kaya tank pemusnah massal. Jadi gimana mau nyaman berangkutan umum ria pak? wajar kan kalo banyak yang lebih milih naik kendaraan pribadi. Belum lagi aksi premanisme and sok jagoan yang katanya dilakukan oleh oknum ini lah,oknum itu lah, saya sih gak ngerti oknum apaan yang jelas itu bikin cemas..! Kasian gak sih pak kalo terpaksa pulang malem trus harus menghadapi risiko ketemu preman-preman gitu, apalagi kalo pas yang pulang malem ibu-ibu atau mbak-mbak, apa gak ketar-ketir.

Trus ada lagi pak, pengemis-pengimis yang berseliweran di jalan, entah di lampu merah keg, di  jembatan penyeberangan, di trotoar dan tempat-tempat lainnya. Katanya angka kemiskinan turun, tapi kog kenyataannya kemiskinan terpampang jelas didepan mata? Alasan mah ada aja pak, mau mereka diorganisir keg, mau mereka memang pengemis tulen keg, itu mah gak penting buat saya karena bukan itu esensinya, kenapa juga mereka kudu ngemis? Dibiarin menjamur pula, jangan-jangan yang mengorganisir orang-orang bapak juga, hehehe…..makanya pak supaya saya gak mikir macem-macem mending bapak-bapak tegas aja kalo mimpin nanti.

Saya juga punya statistik yang lain nih, masih ada nyangkut-nyangkutnya sama jalanan sih. Setiap kali hujan mengguyur Jakarta gak pernah sekalipun saya gak menemui banjir (ooppssss genangan air maksudnya), mau itu perjalanan berangkat ke kantor atau pulang ke rumah. Yang ada jalanan makin macet dan pastinya makin mumet, bête and bikin galau aja. Kalo banjir mah bapak dah sering denger beritanya, kemacetan juga sih sama sering beritanya and semua yang udah saya sebutin diatas, tapi kog kayanya gak ada perubahan ya pak. Memang ada pembangunan jalan sih, tapi gak sebanding sama perkembangan jumlah kendaraan, mau dibikin tingkat berapa pak jalanan Jakarta?

Dah dulu ah masalah jalanan, yang ini masalah laen nih. Coba deh sekali-sekali nanti jangan cuma dateng ke pesta kawinan pejabat yang biasanya di gedung-gedung megah dengan biaya melimpah bak air bah. Dateng deh pak ke kawinan warga masyarakat di daerah kumuh yang diadain di pelataran rumah atau mungkin gak ngadain acara sama sekali, selesai ijab ya wis bubar. Mereka terpaksa ngadain ala kadarnya karena mungkin untuk mikir hidup setelah menikah aja kebingungan. Memang sih rezeki datangnya dari Allah, dan kita harus mencoba meraihnya, tapi pak sementara mereka kebingungan dipihak lain tetangganya yang bapak hadiri kawinannya di gedung yang mahal itu bisa jadi malah menghambur-hamburkan uang dengan kegiatan yang gak jelas. Gimana pak, siap dipotong gak gajinya buat bantu mereka? hehehehe....

Terakhir pak, sering-sering hadiri acara pemakaman, bila perlu rutin diadakan, dua minggu sekali aja deh misalnya. Apalagi pemakaman warga masyarakat yang kehidupannya serba terbatas. Selain mengingatkan diri sendiri mengingatkan diri sekaligus melihat bagaimana kesulitan makin menjepit saudara-saudara kita yang kehidupannya terbatas, apalagi kalau yang meninggal itu adalah tumpuan hidup keluarga, makin nambah pikiran dah. Ngurus pemakamannya harus keluar uang, harus ngurus perpanjangan pula tiap tahun, kalo gak, ilang deh tuh makam. Belum lagi mikir biaya hidup yang laen setelah ditinggal pergi tumpuan keluarga. Haru birunya tak seperti yang terlihat di sinetron atau cerita film yang bapak tonton, karena itu nyata…!

Dah ah pak, segitu aja, masih banyak sih yang mau ditulis, tapi belum tentu juga bapak mau dengar. Nanti deh kalo ada kesempatan lagi saya nulis surat buat bapak-bapak semuanya. Tunggu ya pak surat saya berikutnya.

Senen, 9 Mei 2012 (terlambat di post)

0 comments:

Poskan Komentar

Sharing Moments, Berbagi Untuk Kebaikan...